Universitas Indonesia Wisuda Perdana Sarjana Sastra Korea

TEMPO Interaktif, Depok – Universitas Indonesia untuk pertama kalinya meluluskan mahasiswa dari Program Bahasa dan Kebudayaan Korea. Program yang baru dibuka pada 2006 ini meluluskan 26 wisudawan, delapan di antaranya berpredikat cum laude.

Wisuda Perdana Sastra Korea Universitas Indonesia

Dua dari delapan wisudawan yang cum laude mendapatkan kesempatan melanjutkan program pascasarjana di Seoul University dan Eiwa University di Korea Selatan.

Rektor Universitas Indonesia Gumilar Rusliwa Somantri mengatakan meski baru dibuka empat tahun yang lalu animo pendaftar cukup besar. “Bahkan sudah hampir menyamai peminat Sastra Jepang,” ujarnya seusai acara wisuda di Balairung UI, Depok.

Program Budata Korea dibuka bekerja sama dengan Kedutaan Besar Korea dalam pembentukan kurikulum, pemberian beasiswa, dan pemberian staf pengajar. Gumilar berharap jumlah dosen asal Korea mencapai 15 sampai 20 persen dari total jumlah dosen. Read more of this post

Sistem Pendidikan di Korea Selatan

Sistem Pendidikan di korea adalah 6 tahun SD, 3 tahun SMP, 3 tahun SMU dan 4 tahun Universitas, secara umum terdiri dari 6-3-3-4.  Untuk SD dan SMP semua biaya sekolah ditanggung oleh pemerintah selama 9 tahun. Sistem pendidikan dari pra sekolah sampai perguruan tinggi terbagi dalam 2 semester pertahunnya. Jika selesai semester pertama sekolah akan libur sebulan penuh dimusim panas. Jika selesai semester ke dua dan sebelum dimulainya semester baru akan libur  dimusim dingin dan dimusim semi selama 2 bulan.

Untuk sekolah taman kanak-kanak “Youchiwon” dimulai usia 3 tahun hingga 6 tahun, kapan saja boleh masuk sekolah ini asal sudah mencukupi usiannya. Sebenarnya ada juga usia 2 tahun tapi sekolah ini berseling sehari sekolah dan sehari tidak, hanya beberapa jam saja ini hanya milik swasta. Pra sekolah ada yang milik negara dan   swasta. Untuk pra sekolah swasta pemerintah tetap membantu, mengawasi dan memperhatikan sepenuhnya pengolahan sekolah-sekolah TK ini.

Baik negri dan swasta pra sekolah memiliki program pendidikan yang sama, yaitu lebih banyak mengajarkan kemandirian, kreatifitas dan bersosialisasi dengan lingkungan. Mengajarkan tentang kehidupan sehari-hari, BAB, ganti baju, sikat gigi… dan lain-lain.

Untuk keluarga yang berpenghasilan rendah, seperti petani dan nelayan biasanya anak yang usiannya 5 tahun mendapatkan bantuan pendidikan. Saat anak ingin menempuh pendidikan pra sekolah para pengajar disekolah itu akan memberi konsultasi langsung setelah itu baru siswa di terima sekolah. Read more of this post

Korea

Korea adalah sebuah semenanjung di Asia Timur (di antara Tiongkok dan Jepang).[1] Korea terbagi menjadi dua negara, yakni Republik Korea (Korea Selatan) dan Republik Rakyat Demokratik Korea (Korea Utara) setelah Perang Dunia II pada tahun 1945.

Korea Selatan kemudian berkembang menjadi negara demokratis sementara Korea Utara berhaluan komunis. Bendera Persatuan Korea sering digunakan untuk merepresentasikan Korea pada ajang olahraga internasional, namun bendera tersebut bukan merupakan bendera resmi kedua negara.

Karena zaman dinasti-dinasti bersejarah sudah berakhir, istilah Korea saat ini didefinisikan berdasarkan gabungan 2 entitas yang terbagi oleh Garis Demarkasi Militer pararel 38, yakni Korea Utara dan Korea Selatan. Semenanjung Korea di sebelah utara dibatasi oleh Republik Rakyat Cina dan Rusia di sebelah timur laut, serta Jepang di sebelah tenggara yang dipisahkan dengan Selat Korea.[2]

Nama

Sebutan “Korea” diambil dari nama dinasti Korea yang terkenal, yaitu Goryeo (935-1392). Goryeo sendiri menamai negerinya dari kependekan nama salah satu Tiga Kerajaan Korea, Goguryeo (37 SM-668 M). Dalam bahasa Cina dilafalkan “Gao-li” dan penyebutan itu menyebar ke para pedagang Timur Tengah, dan lama kelamaan menjadi “Korea”. Kata “Korea” secara umum di dunia internasional saat ini digunakan untuk menunjuk kedua negara Korea. Dalam Bahasa Korea di Korea Selatan, “Korea” berarti “Han-Guk” (Korea Selatan; kependekan dari “Dae Han Min Guk”) sedangkan “Chosŏn” digunakan oleh Korea Utara untuk menyebut nama negara mereka. Read more of this post

Choson — Negeri Setenang Pagi Hari

Kebudayaan garis keluarga di Korea adalah berdasarkan atas sistem Patrilinial. Pria memegang peranan penting dalam kesejahteraan keluarkan dan diwajibkan untuk bekerja. Wanita diperbolehkan untuk bekerja hanya kalau diperbolehkan oleh suami atau jika hasil kerja suaminya tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga. Tugas utama wanita adalah untuk mengasuh anak dan menjaga rumah.

Budaya perkawinan Korea sangat menghormati kesetiaan. Para janda, walaupun jika suami mereka mati muda, tidak dizinkan menikah lagi dan harus mengabdikan hidupnya untuk melayani orang tua dari suaminya. Begitu juga yang terjadi pada seorang duda yang harus melayani orang tua dari istrinya walaupun istrinya tersebut mati muda.

Budaya dalam Hal Keturunan

Dalam budaya Korea , keturunan atau anak dianggap sebagai sebuah anugerah yang amat besar dari Tuhan. Oleh karena itu, setiap keluarga disarankan untuk memiliki paling tidak seorang keturunan. Read more of this post